networkedblogs

Bersahabat..

BUAL BICARA #UMNO71 BERSAMA TAN SRI ANNUAR MUSA

Friday, March 1, 2013

Krisis #LahadDatu Mengamit Kenangan Konfrontasi "Ganyang Malaysia"

Dipetik Sepenuhnya Dari Blog Team Media Selangor..


Mempertahankan kedaulatan negara! 

Itulah saranan yang diberi kepada seluruh rakyat Malaysia termasuk di Sabah dan Sarawak.

Pencerobohan tentera Sulu di Lahad Datu, Sabah menggamit kenangan peristiwa bersejarah 'konfrontasi Indonesia-Malaysia' yang berlaku sekitar tahun 1962 hingga 1966.

Dalam peristiwa konfrontasi di atas, Presiden Indonesia, Dr. Ir. Suekarno yang juga pencetus utama revolusi menuntut kemerdekaan Indonesia dari cengkaman Belanda telah mengistiharkan satu deklarasi 'ganyang Malaysia' yang begitu popular setelah berpidato dengan membangkitkan perasaan rakyat Indonesia.

Pidatonya yang begitu popular berbunyi seperti yang berikut:
Kalau kita lapar itu biasa. Kalau kita malu itu djuga biasa.Namun kalau kita lapar atau malu itu karena Malaysia, kurang adjar! Kerahkan pasukan ke Kalimantan, kita hadjar tjetjunguk Malayan itu! Pukul dan sikat djangan sampai tanah dan udara kita diindjak-indjak oleh Malaysian keparat itu. Doakan aku, aku bakal berangkat ke medan djuang sebagai patriot Bangsa, sebagai martir Bangsa dan sebagai peluru Bangsa yang enggan diindjak-indjak harga dirinja. Serukan serukan keseluruh pelosok negeri bahwa kita akan bersatu untuk melawan kehinaan ini kita akan membalas perlakuan ini dan kita tundjukkan bahwa kita masih memiliki gigi dan tulang jang kuat dan kita djuga masih memiliki martabat. Yoo...ayoo... kita... Ganjang... Ganjang... Malaysia Ganjang... Malaysia... Bulatkan tekad Semangat kita badja... Peluru kita banjak... Njawa kita banjak... Bila perlu satoe-satoe!


Berbeza dengan pendekatan Indonesia yang memperolehi kemerdekaan secara revolusi, Malaysia merupakan sebuah negara yang begitu sopan santun dan penuh hemah. Kemerdekaan Malaysia turut dicapai dalam rundingan yang penuh harmoni tanpa melibatkan sebarang pertumpahan darah melampau.

Krisis 'ganyang Malaysia' juga dicapai secara berhemah. Ia akhirnya tamat apabila Soekarno turun dari kerusi presiden dan digantikan oleh General Sueharto pada tahun 1966 dan perjanjian Bangkok termeterai antara kedua-dua negara ini, menamatkan konflik yang tidak menguntungkan mana-mana pihak langsung sepanjang tempoh 1962-1965 itu.

Krisis Lahad Datu

Apa yang ketara, krisis 'ganyang Malaysia' tidak melibatkan mana-mana tokoh atau individu politik dalam negara Malaysia sendiri.

Melihat kepada situasi yang berlaku di Lahad Datu, berbagai teori timbul mengaitkan ia dengan beberapa individu atau tokoh politik termasuk dalam Malaysia.

Jika benar ia melibatkan beberapa tokoh politik Malaysia, ia adalah suatu tindakan yang tidak wajar dan boleh dikategorikan sebagai pengkhianat dan petualang negara.

Justeru, rakyat Malaysia sekali lagi disarankan agar menyemai semangat patriotik cintakan negara dalam memahami situasi di Lahad Datu yang mencapai kemuncak ketegangannya.

No comments:

ARTIKEL TERDAHULU

NOTIS & PENAFIAN

Sebarang maklumat yang hendak dikongsikan boleh email terus kepada aku di harapanesok@gmail.com.

Artikel yang dipaparkan di blog ini adalah luahan hati aku selaku rakyat Malaysia yang bebas bersuara yang tiada kaitan dengan mana-mana organisasi.

Korang diingatkan supaya tidak membaca artikel di blog ini jika tidak mahu rasa sakit hati, makan hati dan kecelaruan emosi. Jika berlaku perkara yang tidak diingini adalah di bawah tanggungjawab korang.

Aku bukan ustaz kaunseling 3 pagi untuk memulihkan perasaan korang.

LIGA SUPER

LIGA PERDANA